Lost In Translation

Standard

 Setelah lebih dari 10 hari tinggal di Bangkok, saya memutuskan untuk jalan-jalan sendiri. Sebelumnya jalan-jalan hanya dijangkauan Bangkok Mass Transit System (BTS). Kali ini saya memberanikan diri untuk jalan-jalan SENDIRIAN dan merasakan naik bis di rumble Bangkok.

Sehari sebelum berangkat, saya mengumpulkan informasi tentang museum-museum yang bisa didatangin di Bangkok. Sebenarnya saya tertarik dengan Erawan Museum tapi pagi sebelum berangkat, saya telepon kaga ada yang angkat. Jadi di Bangkok itu banyak liburnya, nah 10 Desember itu diperingati sebagai Constitution Day. Ini hari dimana diumumin Thailand merubah sistem kerajaan menjadi monarki konsitutisonal.

Karena takut museum pada tutup, jadi saya telepon dulu museum yang mau didatangin. Dan tak ada jawaban, “Sawadee Kaa/Kap” dari Erawan Museum. Oiya Sawadee Kaa/Kap itu sapaan untuk halo atau selamat pagi, siang, dan malam. Nah Kaa itu untuk cewe sedangkan Kap itu untuk cowo. Semua katanya diakhiri dengan Kaa atau Kap, tergantung lawan bicara kita.

Lalu saya pun menelepon museum yang kedua yang sudah ada di list saya. Namanya Batcat Museum. Jangan bayangin tomcat ya, karena ini bukan museum serangga hihihi. Ini adalah museum mainan yang ada di Thailand.

Museum ini punya Somchai Nitimongkolchai yang doyan banget koleksi segala sesuatu yang berbau Batman. Dia didaulat sebagai kolektor Batman nomer 1 SE-ASIA. Nah di museumnya ini bukan cuman ada Batman tapi juga segala macam mainan mulai dari Minnions, The Simpsons, Thor, Ultramen, sampe Jocker dan Batman.

Maka pergilah saya ke museum itu. Karena tidak ada arahan menggunakan BTS oleh Mbah Google, saya pun memberanikan diri untuk naik bis. Kenapa memberanikan diri, karena ngga semua kernet atau supir bis yang bisa bahasa Inggris. Plus pelafalan huruf mereka pun susah, jadi apa yang saya ucapkan bisa jadi diartikan beda oleh orang Thailand.

Bukan cuman kendala bahasa, tapi kendala teknis. Yaitu, saya ngga pinter baca peta hahaha. Mana ternyata arahan dari google maps di laptop yang sudah saya catat dibuku ternyata berbeda jauh dengan yang ada di handphone saya.

Akhirnya saya mempercayakan diri kepada google maps yang ada di handphone, tapi tetap aja susah bacanya hahahaha. Diawal-awal saya ngerasa aman, karena titik yang ada di google maps yang menandakan keberadaan saya masih sejalan dengan arah yang ditunjukkan peta digital itu.

Saya berhasil melewati perempatan yang membingungkan sampai kemudian tibalah waktunya saya untuk naik bis. Saya bingung karena di halte, tertulis nomer bis-bis tertentu tapi pada prakteknya setiap bisa kalau ada yang berentiin dia bakal berenti. Lalu saya lihat di seberang jalan, ada bis serupa dengan bis yang “diperintahkan” untuk dinaiki. Yang arah mana yang harus saya naikin?

Akhirnya saya naikin yang ada di depan saya. Dan saya tidak bisa langsung bertanya apakah bis ini lewat tempat yang saya tuju, karena sistemnya naik bis di Bangkok. Kite duduk dan disamperin kernet untuk ditanya mau ke mana sambil bayar. Kaga bisa pake rumus di Jakarta yang bisa nanya ke supir sambil teriak hahahaha.

Ternyata oh ternyata, saya salah naik bis. Dan lucunya si kernet dengan santai kembali ke tempat duduknya di belakang supir tanpa menyuruh supir untuk menghentikan bis. Bowwww….Saya pun berdiri dan memencet bel, tanda mau turun.

Meski ngga diminta bayaran, tapi saya ngerasa aneh aja dicuekin sama kernet hahahaha. Lalu saya nyebrang. Pas nyebrang ini saya menyadari kalau di jembatan penyebrangannya ada CCTV. Ok ini fakta menarik, setidaknya Bangkok punya ini. Ucap saya dalam hati. Karena di Jakarta tidak ada jembatan penyeberangan yang ber-CCTV kan?

Sampai di halte seberang, saya melihat ibu-ibu sedang berdiri menunggu bisa. Umurnya 38-an lah, rambutnya sebahu. Saya samperin dan bertanya bis apa yang harus saya naikin kalau saya mau ke Ramkhamhaeng Hospital. Saya tunjukin google maps saya, maksudnya biar dia baca itu tulisan karena saya takut salah nyebut.

Ibu itu bilang, saya bisa naik bis nomer 99 atau 113. Okey, 113 memang masuk dalam petunjuk mbah google maps. Akhirnya saya tersenyum dan berkata terima kasih dalam bahasa inggris ke ibu yang terlihat berusaha sekali ngomong ke saya.

Lalu saya minta dia mengajarkan saya bagaimana mengucapkan tempat itu, biar nanti kernetnya ngerti. Sependengaran saya, mereka tidak bisa ngomong R jadi Ram dibaca Lam. Okey. Saya sangat yakin dalam hati.

Dan begitu melihat bis 99 lewat, si ibu semangat banget nyuruh saya naik. Saya pun masuk ke dalam. Duduk. Menunggu kernet menghampiri. Kernet cewe datang dengan muka yang ngga ada senyumnya (oiya kernetnya kebanyakan cewe loh, saya jarang sekali nemu kernet cowo). Saya ngomong mau ke Ramkhamhaeng Hospital dengan pelafalan R diganti L.

Eh si kenek mukanya sedih. Dia ngomong dalam bahasa Thailan yang sudah dapat dipastikan saya ngga ngerti. Lagi-lagi kernet ninggalin saya dan ngoceh ke supirnya. Saya nyaris mau ketawa, karena ternyata begini toh rasanya dicuekin kernet halah. 

Dari bahasa tubuh si kernet saya artikan kalau dia ngga ngerti saya ngomong apa dan terserah lu dah mau ngapain hahahaha. Dasyatnya ngga ada penumpang yang coba membantu kernet untuk mengerti saya. Bis besar dengan kaca yang terbuka lebar-lebar itu serasa sepi banget ngeliat saya kebingungan. Saya pun berdiri dan mencet bel. Baiklah Mbak kernet, kalau memang begitu maumu, saya turun. Drama.

Di halte berikutnya saya menemukan perempuan Thailand yang masih muda. Umurnya sekitar 25 atau 27an. Berkacamata dan ada behel berbaris rapih di geliginya yang putih. Saya mendekat dan mulai melakukan trik bertanya yang sama seperti kepada ibu sebelumnya saya temui.

Dia tersenyum dan bilang, “Kamu bisa kok naik 99 itu.”

“Masalahnya kernetnya ngga ngerti saya mba, saya dicuekin dan saya turun,” balas saya sambil ketawa.

Dia ketawa lepas juga. Trus dia bilang, kalau saya bisa naik 99 dan 113.

“Okey. Boleh ngga tolong bilangin ke kernetnya nanti kalau saya mau ke tempat ini. Karena sepertinya mereka ngga ngerti yang saya bilang,” ucap saya setengah memelas. Maklum udah jalan super jauh dibawah terik matahari yang nyengirnya lebih lebar dari si mbak yang lagi saya ajak bicara ini.

“Tenang…tenang, nanti kamu bareng saya aja ya. Saya naik 113 juga kok.” Ah jawaban menenangkan. Saya merasakan dia malaikat buat saya, di panas terik hari itu. Luar biasa mbak yang satu ini.

Masuk dalam bis, kita duduk terpisah karena ngga ada bangku yang kosong dampingan. Lalu kernet pun menghampiri mbaknya. Mbaknya ngomong sesuatu dan ngasih tahu saya kalau dia udah bayarin ongkos saya.

MY GOD INI ORANG BAIK AMAT YA. Saya bilang, saya harus bayar karena saya ngga mau nyusahin dia. “Is ok…is ok…” ucap mbaknya terbata-bata sambil senyum dan dorong tangan saya yang megang koin 10 THB. Saya pun mengucap terima kasih tak berkali-kali, dia terus tersenyum manis.

Ngga lama, penumpang sebelah mbaknya  turun. Dengan semangat saya pindah ke samping dia. Saya tanya dia mau kerja atau apa. “No, today is my day off,” jawabnya.

Kerja di mana? “Bumrungrad Hospital.”

Dokter? “No, I am practical nurse.”

“Wow cool,” balas saya antusias.

Terus dia tanya, saya sebenarnya mau ke mana. Saya cerita lah soal museum itu. Nah menurut si google, saya harus ke rumah sakit itu dan jalan ke stasiun kereta nah si museumnya ada di dekat sana. Dia angguk-angguk antusias.

Dia tanya lagi, berapa lama saya bakal di Bangkok. Saya bilang, sampe suami saya bosan. Saya ikut ke sini karena suami pindah kerja. Saya baru nyampe minggu lalu lah. Tiba-tiba saya ngerasa, harus minta nomer teleponnya.

“Can I have your number?” Dia cuman senyum-senyum. Terus saya jelasin, kalau saya mau nomer dia karena dia teman pertama saya di Thailand, kalau boleh saya mau terus kontak-kontakan sama dia. Eh dia ketawa lebar, terus nulis nomernya dibuku catatan saya yang udah rada lecek.

Oiya ada kejadian lucu. Pas saya tanya namanya siapa, saya ngga begitu jelas dengarnya. Trus saya julurin tangan saya sambil nyebut nama saya. Tapi dia kaya bingung itu tangan ngapain dijulurin. Baru beberapa detik kemudian dia menangkap tangan saya yang menjulur sebagai tanda perkenalan sambil nyebutin namanya Nit.

Setelah resmi kenalan dan nyimpen nomernya, saya ngerasa saya akan baik-baik saja. Tapi ternyata itu rumah sakit lumayan jauh. Sampai kemudian Nit nunjukkin, kalau rumah sakit itu ada universitasnya. Gede juga itu kampus.

Setelah turun dari bus, Nit bilang, saya harus nyeberang dan di deket rumah sakit itu ada jalan yang bisa nembus ke statiun yang saya tuju. Kamu jalan terus aja. Saya pun mengangguk dengan antusias, berasa itu Nit sebagai “google maps” yang bisa ngomong ke saya hahahaha.

Saya memberikan ucapan terima kasih yang tidak berhenti-hentinya ke Nit sambil menempelkan kedua telapak tangan saya membentuk salam yang biasa diberikan orang Thailand. Dia balas salam saya sambil bilang, “Good luck to you.”

Sebenarnya pengen gua peluk itu si Nit saking senengnya ketemu dia. Karena setengah perjalanan saya aman gara-gara dia.

Saya buka lagi google maps dan titik biru itu berada di garis yang sama dengan arah yang tepat. Lalu saya diminta untuk jalan lurus dari samping rumah sakit. Permasalahannya, di Bangkok itu juga banyak sekali gang-gang. Jadi di kiri-kanan rumah sakit ada gang. Dan saya terlalu semangat masuk ke gang pertama yang saya temuin.

Saya masuk terus ke dalam. Dari mulai kantin pinggir jalan yang dipenuhi perawat-perawat rumah sakit sampai terus dan terus yang lama-lama jadi ruko yang sepi. Saya mulai bingung dan insecure. Makin jauh saya memandang saya merasa kayanya ujungnya buntu deh. Saya pun mundur ke belakang.

Tepat di mulut gang yang saya masukin di awal, saya kembali membuka google maps saya. Jadi ternyata saya harus mencari soi 24. Soi itu kaya gang di sini. Saya jalan ke sisi kanan rumah sakit dan ada plang yang bilang kalau jalan lurus itu jalan motong ke soi 24. Beberapa puluh langkah masuk ke jalan motong itu saya konfirmasi ke google maps. Yap saya ada di jalan yang benar.

Saya semangat jalan kaki walau saya mulai mencium bau matahari di badan saya sendiri. Saya yang kala itu pakai baju kaos tanpa lengan selutut dan memakai boots, sangat terlihat sebagai bukan orang asli Thailand. Apalagi dengan tas gemblok dan selalu melihat handphone makin memperjelas keberadaan saya sebagai orang asing.

Makin jauh saya jalan, jalanan makin sepi. Karena ternyata itu kaya daerah industri kecil dengan beberapa gudang di kiri-kanannya. Kebayangkan perasaan saya. Ini bener atau ngga ya. Tapi sejauh saya memandang, saya melihat ada jalanan keluar jalan besar. Okey terus aja jalan sampai ujung sambil terus minum air biar kaga pingsan hahaha.

Apa yang terjadi? Apakah ujung jalannya ketemu? Iya ketemu tapi dalam waktu yang lama. Jaaaaaauuuuuhhhhhhh banget ternyata. Seberapa jauh? Gambarannya adalah sampe saya ngerasa bau matahari benar-benar menyelusup dalam-dalam ke indra penciuman saya.

Begitu sampai di ujung, saya tak pikir panjang lagi begitu melihat taksi melintas saya pun melambaikan tangan. Saya bilang saya mau ke jalan ini, sambil menunjukkan catatan saya. Lagi-lagi supir taksi ngga ngerti karena mereka ngga terbiasa membaca huruf latin. Saya pun mengucapkan nama jalanannya semampu yang saya bisa.

Lalu saya bilang, saya telepon tempatnya dulu ya, biar Bapak bisa ngomong. Tapi dia bilang dia tahu jalan yang saya bilang. Dia pun pelan-pelan jalan. Sialnya hape saya sering nge-hang jadi butuh waktu untuk sampai saya berhasil nelepon museumnya.

Saat tersambung, posisi taksi saya adalah dibarisan paling depan nunggu lampu merah dan di sisi kanan jalan. Tiba-tiba suara supir taksi kaya kaget gitu. Saya mikir apa tempatnya jauh atau gimana ya? Ternyata harusnya supir belok kiri dan secepat kilat dia pun belok kiri sejadi-jadinya. Untung belom lampu hijau. Gantian deh, saya yang kaget liat supir bermanuver seperti itu.

IMG_2150Ngga lama setelah itu saya melihat balon batman goyang-goyang di pinggir jalan. Ah saya sampe. Ternyata ngga begitu jauh, kalau pake taksi hahahaha. Saya pun masuk dengan sumringah. Menemukan tempat tujuan itu menyenangkan ternyata.

Saya lama dimuseum itu, saya fotoin semuanya. Tapi saya belum bisa share fotonya di sini karena saya berencana untuk mengirimkannya sebagai artikel ke salah satu majalah di Jakarta. Tetep kerja bow, lumayan buat nambah penghasilan ya kan hihihihi.

Selesai ngeliat semua koleksinya, saya pun kembali pada kebingungan yang sama. Kalau diawal pergi bingung caranya sampe gimana, sekarang bingung gimana pulangnya.

Daniel tanya apa saya sudah mau pulang? Saya bilang iya, tapi ngga tahu caranya gimana. Secepat kilat Daniel ngetik di whatsappnya: Itu di mana sih? Kamu cari stasiun kereta atau BTS deh. Pakai google maps aja.

Oh sayang, andai kamu tahu apa yang terjadi ketika aku pake google maps hahaha.

Saya cuman bales, iya bentar aku tanya ke penjaga museumnya aja. Orang ticketingnya ternyata cuman bisa sedikit bahasa Inggris. Dia kemudian memanggil managernya. Dia tanya saya tinggal dimana. Pas saya sebutin nama jalannya, mukanya datar.  Saya perjelas lagi dengan soi-nya. Tetap datar.

“Saya deket Nana Station.” Sang manager senyum sumringah. Jadi Nana itu salah satu kawasan yang terkenal di Bangkok. Khususnya Nana soi 4. Cari aja di wikipedia ada apa di sana ya 😀

Lalu saya disuruh ke airport line, kereta jalur airport sampai tujuan akhir dan transfer ke BTS Sukhumvit line. Saya tanya dong nama stasiun airport line-nya apa. Kalau ditulis mah gampang, Hua Mark, tapi nyebutinnya susah.

Managernya bilang, saya mending naik taksi aja karena ngga jauh kok. Saya minta tolong dia untuk bilangin ke supir taksinya. Dia bilang lagi, ambil taksinya nyebrang, saya jalan sampe bawah jembatan trus berentiin taksi di situ. Terus saya bilang okey sambil minta tolong dia tulisin gimana itu Hua Mark dalam bahasa Thailand biar saya bisa kasih unjuk supir taksinya.

Eh ternyata dia malah nawarin diri untuk anterin saya sampe ke seberang dan jegat taksi. Yipi saya ditolongin lagi. Saat jalan dari museum ke bawah jembatan dan seberang jalan saya cerita kalau saya mungkin mau ke tempat dia lagi karena suami saya suka superhero. Dia seneng banget dengernya sampe bilang, thank you. Saya juga cerita kalau saya dari Indonesia dan kepikiran untuk nulis tentang museum itu. Dia bilang kalau butuh detailnya, saya bisa kontak dia.

Berhubung taksi sudah ada yang melintas di depan mata, dia pun memberhentikannya sambil ngomong tujuan saya. Supir taksi ngeliatin saya dari kaca. Dia aneh kali ngeliat saya yang secara spontan menekan tombol kunci dikedua sisi pintu. Kebiasaan bow.

Saat lampu merah, tiba-tiba supir taksi kaya kasih salam nyembah gitu. Biasanya mereka melakukan itu kalau ada patung dewa. Tapi saya lihat depan dan kiri-kanan kaga ada apa-apa. Yang ada malah ibu-ibu penjual melati yang dironce dengan bunga mawar sebagai bandul. Ada yang warna merah dan kuning. Supir taksi milih warna merah.

Saya memberanikan diri untuk bertanya. Apa setiap hari bunganya harus diganti? “Oh tidak. Cuman bunga saya udah layu.”

Apa bedanya yang warna merah sama kuning? “Ngga ada bedanya kok. Kenapa kamu ngira saya milih merah karena saya pendukung red shirt yang demo kemarin ya?”

“Oh bukan, saya cuman penasaran aja apa ada makna khusus dari warnanya?” jawab saya sambil senyum.

Terus supir taksinya cerita kalau itu ngga ada makna apa-apa. Dia lebih suka yang merah. Dan saya perhatiin, bunga sebelumnya juga warna merah. Bunga itu dikasih ke penjual bunga yang tadi dia berhentiin.

“Kamu dari mana? Filipina atau Singapura?” Indonesia.

“Oooo….” balas supir taksi.

“Familiar dengan Indonesia?” tanya saya penasaran. Karena saya selain sering dikira orang Thailand, saya juga sering dikira orang Singapura.

“Oiya saya tahu kok, kan masih negara tentangga kita.”

Terus saya yang balik cerita ke supir taksi kalau saya bilang Indonesia, banyak yang ngga ngerti. Supir taksi menduga, karena orang yang saya ajak ngomong mungkin ngga jelas dengan artikulasi saya. Oooo.

“Jadi bapak bukan pendukung red shirt?” saya bertanya untuk makin mencairkan suasana.

“Ah buat saya, semua politikus sama. Semuanya korupsi. Di Indonesia juga banyak korupsi kan? Di sini juga. Saya mah netral aja. Males ikutin politik.”

Ah pengen rasanya kasih tos ke bapak itu, karena saya juga males ikutin politik. Tapi saya ketawa juga pas dia tahu kalau Indonesia banyak korupsinya. Ya dia familiar dengan Indonesia karena itu bukan karena di Indonesia ada Bali-nya…ddudududud.

Begitu sampe di stasiun airport line Hua Mark, saya membayar supir taksi sambil bilang saya senang bisa ketemu dia hari itu. Dia membalas dengan kata-kata yang serupa sambil bilang, “take care.” Ah berasa punya kenalan baru lagi saya.

Stasiun airport line beda dengan stasiun BTS. Dia lebih besar dan ngga pake tiket, melainkan pake koin plastik kaya buat main bombom car. Pas masuk, koin ditempelin dan pas keluar, koin dimasukin ke celah pintu.

Begitu ngeliat BTS saya ngerasa berada di “kawasan” saya. Saya lihat titik-titik di peta BTS-nya, yup itu nama stasiun-stasiun yang saya kenal. Saya langsung kasih tahu Daniel saya sudah di tempat yang benar. Lalu dia ajak saya samperin dia di kantornya untuk dengerin cerita saya.
Begitu ketemu Daniel saya langsung cerita ngga berenti-berenti. Lengkap dengan segala mimik wajah yang cape, ketawa, sampe ngerasa lega. Dan sampai di rumah, saya memberikan apresiasi buat badan saya yang udah nemenin saya diterjang sinar matahari. Berendam di bathtub air hangat dengan busa-busa sabun dan segelas white wine rasanya pas untuk mengakhiri petualangan saya kemarin.

Semoga di petualangan berikutnya, saya makin sering ketemu orang-orang seperti Nit, manager museum, dan supir taksi yang ramah. Plus lidah saya semakin fasih berbicara Thailan. Semoga saja 😀

Advertisements

6 responses »

  1. Luar biasa!! Kebayang sih disuatu tempat bvaru gak tau apa2 cuma ngandelin gps krn org local punya kendala bahasa haha. Sama aja kalo ada org rusia datang ke toba ketemu opungl2 trus nanya dmn danau toba yg mereka ngerti cuma tao toba or dano toba
    Sippp

  2. seruuu! kamu berani banget pris. aku jalan ke negara yg gak pake huruf latin gitu gak berani naik bus karena pasti jarang keterangan huruf latinnya hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s