Merelakan Kata,Menyimpan Memori

Standard

Dalam dunia psikologi,karakter manusia,konon katanya dibagi menjadi sanguinis, platonis, melankolis, dan apa ya, saya lupa satu lagi.Entah masuk kategori yang mana, tapi saya adalah orang yang suka bermain dengan kata-kata. Buat saya, kata-kata adalah sandi dari realitas. Itu kenapa dari saya SD, selalu punya diari. Untuk menyandikan realitas yang saya lalui. Berharap ketika satu hari nanti ada yang baca, apakah itu anak,cucu,cicit, atau orang lain, mereka bisa memecahkan sandi-sandi itu.

Dulu diari saya berbentuk buku. Dari buku tulis biasa tanpa merek, sampai Sinar Dunia, hingga diari yang terbuat dari kertas daur ulang yang dibuat sedemikian apik. Kini, diari saya ada dua bentuk. Buku dan digital, yang buku mulai sering ditinggal. Bukan karena merasa benda itu primitif tapi karena faktor bersentuhan dengan teknologi yang tinggi. Walhasil, diari digital dimiliki. Bahkan 2 sekaligus. Versi blogspot dan wordpress.

Tapi kemarin, saya sadar bahwa saya punya diari tambahan. Akibat hadiah romantis dari pacar, saya punya perangkat HP baru. Spesifikasinya, Smartphone. Tapi ngga terlalu smart, karena HP baru ini, tidak bisa menampung ratusan SMS yang saya simpan rapi-rapi di HP yang lama.

Iya, saya suka menyimpan SMS dengan kata-kata yang bagus. Atau SMS dengan momen-momen khusus. mulai dari SMS teman yang memberikan arahan ke rumahnya, sampai SMS yang menunjukkan kebawelan saya apabila sedang mabok. Atau ucapan selamat ulang tahun dari berbagai teman tersayang dengan berbagai gaya ekspresi mereka. Sedih sekali ketika saya harus merelakan diri untuk menghapusnya. Saya masih ingat situasinya dan masih terbawa suasana. Tapi tetap sedij, karena sandi memori yang dibekukan terpaksa dicairkan untuk kemudian menguap ke udara.

Semakin sedih ketika saya harus melakukan hal yang sama pada SMS pacar saya. SMS-SMS itu menyandikan dengan sempurna setiap momen yang kita lalui. Mulai dari awal-awal pacaran dengan nada yang menggebu-gebu, berantem-berantem kecil dan besar yang amat disesali tapi dihargai sebagai pembelajaran untuk saling mengerti, sampai masa-masa kematangan dalam mengekspresikan cinta. SMS itu menceritakan bagaimana saya dipanggil tanggerine, mentega terbang, neng, sampai honey. SMS itu juga cerita betapa kita pernah melalui natal dan lebaran bersama. Bahwa perayaan dia adalah perayaan saya juga. Dia mendambakan pohon natal dengan bulan sabit dan bintang, plus makanannya ketupat 😀 Atau masa-masa kita dipisahkan ribuan mil bahkan samudra.

Dengan bersusah payah saya menghapusnya sambil berdoa, Pemiliki Memori tidak menghapus semua itu dari kepala. Karena dari semua SMS yang terhapus itu, menampilkan garis yang sama, yaitu garis kebersamaan dengan orang-orang luar biasa. Ah indahnya hidup ketika semua sandi bisa diartikan dengan sederhana.

Advertisements

2 responses »

  1. lho priskaaaa…sebelum dihapus pindah dulu ke buku harian…aku dulu melakukannya, menyalinnya satu-satu sms-sms puitis dari sayangku ke sebuah buku…jadi kapan-kapan bisa kamu tengok lagi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s