Palasari Kebakaran

Standard

Ntah kenapa pas gua baca running text di Metro tv yang mengabarkan kalau tempat penjualan buku di Palasari-Bandung, dilalap habis oleh api tiba-tiba gua merasa ada yang hilang dari kesadaran gua. No..ini kaga berlebihan, beneran itu yang gua rasa. Karena gua teringat betapa banyak buku-buku second yang terpaksa harus lapuk karena dijilatin api-api merah itu. Dan itu benar-benar menyedihkan.

Kenapa ? karena pernah satu hari Pak Sahala, dosen pengajar skill jurnalistik di kampus, bercerita kalau dia punya buku remang-remang jakarta. Itu buku hasil reportase cewe, shit gua lupa dia dari media mana dan namanya siapa, yang menyusuri bisnis remang-remang di Jakarta dan Bogor. Dia bilang buku itu sangat bagus sekali memberikan gambaran untuk indepth reporting, tapi bukunya udah kaga diterbitin lagi.

Dan pas gua iseng pergi ke palasari barengan sama Atun dan ita, kita iseng nanya ke salah satu kios buku bekas di sana. Hasilnya, buku itu ada dan kondisinya masih 80 persen bagus. Harganya juga tidak terlalu mahal. Gua senang banget dapet buku itu. Itu alasan pernama kenapa palasari meninggalkan kesan tersendiri.

Alasan kedua, gua pernah ke tempat jual buku di Senen dan Jembatan Gantung(Medan), buku-bukunya tidak sebagus palasari, plus lebih mahal. Gua tidak merasa kawasan itu emang dikhususkan untuk jualan buku-buku, jadi gua langsung kecewa ketika harus membandingkan dengan PALASARI!!!

Alasan ketiga, PALASARI selalu menjadi tempat pertemuan gua dengan pemikir-pemikir gila, ideologi-ideologi dasyat dan penjual yang ramah-ramah. Dengan diskon minimal 10 persen, buku bagus plus disampul plastik gua rasa akan selalu membuat kita balik ke terus ke tempat itu.

Ada yang bilang disana buku bajakan, well itu mungkin saja. Tapi kalau kita tau kios yang benar, maka kita akan beli buku yang benar dari sumber benar plus harga yang murah. Ah kenapa harus kebakaran sih, pasti banyak buku-buku bagus yang numpuk di sana dan belum sempat dibaca tapi udah keburu jadi abu. Jadi inget pa Anton-Batu Api, dia selalu berkutat disana untuk nambahain buku-buku bagus di rak-rak perpusatakaan yang nikmat itu.

Ah, Palasari ternyata buat gua bukan sekedar tempat jualan buku aja. Tapi udah menjadi salah satu tempat rendevou gua akan berbagai rasa, kenangan, dan sosok. Gua berharap, itu tidak dibakar untuk dibangun menjadi mal-mal atau tempat perbelanjaan yang ngga jelas. Kapan sih kita bangun tempat pusat penjualan buku yang besar!!! Kenapa harus bangun mall terus !!!

Aku kangen palasari

Advertisements

2 responses »

  1. huhuhu…iya nih. Pas tahu Palasari terbakar, hati gw seperti tersayat-sayat.betapa tidak, gw selalu menjanjikan kepada diri gw, bahwa gw akan membeli tetralogi-nya om Pram di sana. Karena harganya murah ketimbang gw beli di gramedia.gapapa deh covernya jelek juga, yg penting isinya utuh.Sialnya, kondisi keuangan memaksa gw mengundur-undur janji itu.Akhirnya, lihatlah aku..terpuruk di pojok karena asa hanya tinggal angan-angan. PALASARI TERBAKAR!!HUAAAAAAAAAASemoga terbakarnya Palasari bukan disebabkan niat sejumlah tikus berduit yang ingin membangun mall atau apartemen!!!kalau memang itu terjadi, gw sumpahin mereka dikutuk menjadi tikus beneran!huh!

  2. Wah kenapa kambuh lagi ngomongin tikus berduitnya? Bukannya masih jatuh cinta ya dan ingin berhenti ngomongin tikus berduit hahahahahaIya nih ta, secara Basil dan Darisman kaga jadi bikin perpusatakaan bareng. Kayanya kita harus bikin perpustakaan rame2 deh. Kita jualan buku juga. Inget kaga dulu kita pernah ngayal untuk punya perpustakaan. Mulai dari yang seks, perempuan, tuhan, pram, perjuangan aktivis, hingga puisinya seno….Ayo kita buat tandingannya Palasari.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s