Kenapa Kita Butuh Kerja

Standard

Apa sih yang orang cari dari kerjaan? Dulu pas di HSBC gua jawab pertanyaan itu dengan, melakukan apa yang gua suka dan dibayar. Trus sekarang setelah mendapat pekerjaan yang gua suka, kenapa masih suka ngerasa malas, jenuh dan cape ? Ya mungkin itu manusiawi karena menurut teman gua Ika – mantan wartawan koran tempo yang sekarang masih mikir gimana keluar dari HSBC – walaupun melakukan apa yang kita suka, basicly we are doing itu every day jadi rutinitas dan semua rutinitas (bisa jadi) membosankan. Tapi ntah kenapa gua selalu suka dibikin stress waktu jadi wartawan kesehatan, ketimbang pusing karena menganalisa transaksi orang lain apakah masuk kategori bangkrut apa kaga. Ya balik lagi…itu yang kita suka, semenjemu-menjemukannya tetap aja kita suka plus dibayar. Ini udah kaga suka, pusing lagi. Makanya dulu pas di HSBC gua selalu ngabisin duit dengan kongkow2 kaga jelas setiap jumat malem. Beli baju2 kaga jelas, plus beli buku dan langganan koran. Karena kala itu, gua masih bisa nyuri2 baca koran pas dianterin sampe cawang atau baca buku pas di bis.

Apa yang terjadi sekarang? Keasikan melakukan yang kita suka untuk dibayar, kemudian membuat gua susah banget bisa nemuin waktu yang enak untuk baca buku, nonton dvd, beli baju, atau sekedar konkow2 kaga jelas. Tapi sekarang gua punya banyak waktu untuk belajar banyak. Baru tau ada orang yang ternyata anusnya kaga berfungsi sehingga pup-nya dipindahin ke dinding perut depan. And they are survive with that stoma bag. Bahkan Pak Abduh – one of the ostomate – masih rajin berenang dan main tenis, walaupun dia harus bernafas lega dengan kantong pup buatan itu setelah terlepas dari kanker usus stadium dua yang masih punya kemungkinan untuk datang menghadang lagi. Atau kaya Ibu Azwina Aziz Miraza yang setengah mati berjuang untuk bilang kalo temuan green cocktailnya sangat bisa menyembuhkan HIV/AIDS. Misi lainnya adalah untuk bilang ke dunia kalo ini penemuan orang indonesia, bukan penemuan dia. Atau ibu Tina Surya yang kaga bisa ngeliat anaknya nikah karena harus kemoterapi terakhir, biar kanker payudaranya mati.

Ah mungkin rasa letih fisik, dan pikiran ketika mengubah bahasa dokter2 itu ke bahasa awam akan sangat tidak berarti apa2 dengan perjuangan2 orang2 hebat itu. Atau perjuangan dokter2 dan petugas medis yang tiap hari harus ngeliat anak2 kecil matanya bengkak karena kanker mata, atau badannya item karena kemoterapi leukimia. Wah ternyata banyak banget yang udah gua pelajarin, dan pelajaran itu bikin gua sadar bahwa pekerjaan adalah jendela pengetahuan atas perjuangan hidup.

Dulu pas di HSBC gua mati2an cari apa fungsinya nganalisa account orang bakal bangkrut apa kaga, kecuali untuk keuntungan banknya. Tapi gua lupa, kalo yang memikirkan sistem untuk mengkaji transaksi2 kategori beresiko adalah orang juga. Mereka belajar mengkaji sifat manusia yang punya akses untuk jadi gila belanja sesaat, karena sebulan kemudian harus bayar juga. Well ngga pernah rileks emang kalo belajar soal manusia, karena manusia mahluk ribet yang aneh….Dan di desk kesehatan ini gua punya temen2 baru yang semuanya sepakat untuk bilang gua gilaaaa….hahahahahaha….padahal kan mana mungkin orang waras temanan sama orang gila ?

Sekarang gua lagi baca Paolo Coelho, eleven minutes – iya the age of reasonnya belum kelar, bacaan berat harus dengan kepala ringan. Alah pembenaran – dia juga membicarakan batas tipis antara kecantikan, seks, uang, pekerjaan, dan perbudakan. Lagi-lagi manusia terlalu sering berkecipak diantara semua itu, KEPUASAAN. Tapi gua kaga mau bahas ini lebih detail karena belum selesai bacanya. Sabar ya.

Jadi siapa yang mau kasih comment kenapa kita harus kerja?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s