Antara Laptop dan Communicator

Standard

Udah beberapa waktu belakangan ini gua selalu membawa ransum ke kantor, dengan tujuan biar ngga perlu beli2 di kantor jadi gua bisa nabung. Sebenarnya gua udah lama banget ngga nabung. Padahal gua punya historis yang bagus soal nabung pas masih kecil dulu. Dari anak2 bokap-nyokap gua yang pertama kali punya account di bank adalah gua. Waktu kelas 4SD gua buka tabungan di BRI dengan nama tabungan Simaskot,Simpanan Masyarakat Kota. Nah karena gua belum punya KTP, akhirnya gua pake nama bokap gua (Jadi keinget, dulu kalo mau ambil duit pasti tellernya binung kok namanya cowo yang nongol cewe, dan gua akan selalu menunjukkan KTP bokap gua plus surat keterangan bermaterai). Trus ngga lama setelah itu abang ikutan nebeng di account gua itu. Tapi lama kelamaan, gua berasa jadi kurirnya aja, karena dia lebih sering nabung ketimbang gua. Dan duit gua lama2 kaga ada 😦

Dan itu berlangsung sampe sekarang, GUA SUSAH BANGET UNTUK NABUNG. Sampai akhirnya, Ika, Temen gua di HSBC (kita sama2 masuk di HSBC dengan perbedaan nama satu huruf, dia Riska dan gua Priska hehehehe dan kita sering dibilang kembar siam) bilang kalo Januari ato Februari depan dia mau beli laptop. Gua kaget, kok dia bisa nabung dan kayanya gampang banget beli laptop. Padahal dia ngekos dan ikutan les spayol juga. Harusnya pengeluaran dia lebih banyak dari gua. Tapi kenapa gua kaga bisa beli barang2 mahal setelah hampir setahun kerja.

Akhirnya gua bertekad, gua mau beli LAPTOP. Jadi gua akan ngirit dengan membawa makan ke kantor. Karena menurut gua, pengaturannya lebih aman di sana. Sebenarnya uang gua abis bukan untuk belanja-belanji baju, sepatu atau barang2 lain yang “digemari” perempuan setiap kali punya duit. Gua banyak menghabiskan uang untuk beli buku (dan banyak juga buku2 yang belum gua baca) karena menurut gua beli buku itu juga investasi kan gua pengen punya perpustakaan pribadi. Dan beli buku itu tidak pernah rugi. Kedua, adalah konkow-konkow. “Begaul” ama teman2 gua disatu tempat ampe malem, nah karena pulangnya malem gua harus pulang naik tarif lama atau kalo larut malam ya blue bird. Lagian masa2 gua kerja kemaren masih yang mikir gimana senang2 dengan jerih payah lo, belum kepikiran untuk mikir yang serius masih how to have fun go mad with ur own money.

Thx to Ika, gua kaya ditoyor dari depan. Kalo udah waktunya gua melengkapi kamar gua dengan barang2 yang bisa gua pake dan lumayan berkeringat untuk belinya. Akhirnya gua mikir untuk beli laptop juga, untuk mendokumentasikan tulisan2 di satu sistem yang lebih baik. Gua juga udah mulai mikir gimana menghasilkan duit dari tulisan2 itu jadi harus terdokumentasi dengan baik kan. Eh pas gua cerita ama abang gua, dia malah noyor gua beneran. Katanya, gua kan seharian di kantor, tidak dilapangan, laptop itu kemungkinan dipake di rumah. “Paling ntar lo pake buat ngetik dan nonton doang. Dan kalo lo ngetik kan mesti tenangn. Kaga mungkin lo ngetik di tempat rame kaya di mall ato di pasar malem.” Trus dia menawarkan untuk meng-up grade komputer di rumah (yang bisa internet, nonton, banyak software lain yang gua kaga ngerti lah) dari pada ngga dipake. Trus nanti duit nabung itu bisa gua alokasikan untuk yang lain. Dari pada lo tambah kurus gara2 ngirit mending gua up grade tuh komputer trus lo beli hp yang bisa ngetik ama ac buat kamar lo” (Tetep sambil noyor karena gua tetep bilang pokoknya gua mau beli laptop walaupun dalam hati gua suka ide dia hahahahaha emang keras kepala).

Akhirnya gua mulai mencari-cari hp apa yang bisa menggantikan laptop itu dengan harga yang lebih murah tentunya. Yang kepikiran di kepala gua cuman, “communicator itu bisa apa aja sih? Dan harus yang berkamera karena gua kan narsis” Trus Basil bilang gini, udah lah mending duitnya ditabung buat jalan2 ke Thailand, gua tahun depan mau jalan2 dengan tabungan gua. Kutu kupret dasar Toraja gila itu…huh…Gua pokoknya mau beli communicator ‘sil dan setelah itu baru nabung buat ke Thailand….

Bang bing bung…yo kita nabung…
Fokus…nabung…nabung…nabung…kembung…ups salah…konsentrasi tatap mata saya (dengan nada Deddy Coibuzer, salah kayanya nama belakangnya)NABUNGGGGGGGGGGGGGGG….

Advertisements

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s